Waspadai Gejala Kanker Pankreas Yang Sangat Ganas

Kanker pankreas adalah neoplasma yang terjadi pada kelenjar pankreas. Klasifikasi terbagi menjadi kanker endokrin dan kanker eksokrin seperti adenokarsinoma, karsinoma adenoskuamus, karsinoma SRC, karsinoma hepatoid, karsinoma koloid, karsinoma tidak terdiferensiasi, karsinoma UOGC. Pada umumnya, kanker pada pankreas akan meningkatkan plasma sitokeratin-7, 8, 13, 18, 19, CEA, CA-19.9, 125, B-72.3, DUPAN-2 dan musin-1, 3, 4, 5AC, dan klaudin-4, 18, proteinS-100, dan mesotelin yang terikat glycosylphosphatidyl-inositol; dengan ekspresi HLA CD44 <sup+, cd24+ esa+.

Pada Panc-1, BMP-4 menginduksi EMT dan peningkatan aktivitas lesi duktular pankreatik serta adenokarsinoma duktular pankreatik. BMP-2, BMP-4 menginduksi MMP-2 dan aktivitas Panc-1, BMP-7 meningkatkan aktivitas tersebut. Pada kasus adenokarsinoma pankreatik, ekspresi BMP-2, BMPR-2 dan ALK3 mRNA menentukan daya tahan pascabedah. Penelitian terakhir menunjukkan peran asam retinoat untuk meredakan simtoma adenokarsinoma tersebut. yang mematikan. Kanker ini sering disebut penyakit ‘diam’ karena gejalanya tak terlihat pada tahap awal sampai kanker itu telah menyebar. Kanker pankreas menyebar sangat cepat dan memiliki prognosis yang buruk jika dibandingkan dengan kanker lainnya. Gejala yang tidak muncul sampai kanker pankreas itu berkembang membuat operasi pengangkatan sulit dilakukan.
National Cancer Institute, menunjukkan, 29.000 orang Amerika didiagnosis dengan kanker pankreas setiap tahunnya. American Cancer Society memperkirakan, tingkat kelangsungan hidup satu tahun menjadi 20%, sedangkan tingkat lima tahun adalah 4%.</sup+, cd24+ esa+.[1]

Pankreas sendiri merupakan organ di dalam perut yang letaknya horizontal di belakang bagian bawah perut. Pankreas mengeluarkan enzim yang membantu pencernaan dan hormon yang mengatur metabolisme gula.

Sebenarnya, kanker pankreas terjadi ketika sel-sel di pankreas berubah mutasi pada DNA. Mutasi ini menyebabkan sel tumbuh tak terkendali dan terus hidup setelah sel normal mati. Sel-sel ini dapat mengumpul membentuk tumor. Mebanyakan kanker pankreas dimulai di sel-sel yang melapisi saluran pankreas. Kanker jenis ini disebut adenokarsinoma pankreas atau kanker pankreas eksokrin. Kanker dapat terbentuk dalam produksi hormon-sel pankreas. Kanker jenis ini disebut kanker sel islet atau kanker pankreas endokrin.

Kanker pankreas adalah neoplasma yang terjadi pada kelenjar pankreas. Klasifikasi terbagi menjadi kanker endokrin dan kanker eksokrin seperti adenokarsinoma, karsinoma adenoskuamus, karsinoma SRC, karsinoma hepatoid, karsinoma koloid, karsinoma tidak terdiferensiasi, karsinoma UOGC. Pada umumnya, kanker pada pankreas akan meningkatkan plasma sitokeratin-7, 8, 13, 18, 19, CEA, CA-19.9, 125, B-72.3, DUPAN-2 dan musin-1, 3, 4, 5AC, dan klaudin-4, 18, proteinS-100, dan mesotelin yang terikat glycosylphosphatidyl-inositol; dengan ekspresi HLA CD44<sup+, cd24+ esa+.Pada Panc-1, BMP-4 menginduksi EMT dan peningkatan aktivitas lesi duktular pankreatik serta adenokarsinoma duktular pankreatik.[2]BMP-2, BMP-4 menginduksi MMP-2 dan aktivitas Panc-1, BMP-7 meningkatkan aktivitas tersebut. Pada kasus adenokarsinoma pankreatik, ekspresi BMP-2, BMPR-2 dan ALK3 mRNA menentukan daya tahan pascabedah. Penelitian terakhir menunjukkan peran asam retinoat untuk meredakan simtoma adenokarsinoma tersebut.

Penyebab dan Faktor Resiko

  • Meskipun penyebab kanker pankreas belum diketahui, merokok adalah faktor risiko utama, dengan perokok 2-3 kali, lebih mungkin untuk memiliki penyakit dibanding bukan perokok. Usia juga terkait dengan penyakit yang biasanya setelah usia 45. Diabetes juga berhubungan dengan kanker pankreas, dengan sekitar 10% -20% orang yang didiagnosis kanker memiliki diabetes. 
  • Risiko lainnya termasuk pankreatitis kronis dan sirosis hati. Dan riwayat keluarga kanker pankreas, diet lemak tinggi, obesitas, dan kurang olahraga juga bisa berperan. Kanker pankreas paling sering terjadi di Afrika-Amerika dan orang-orang di atas usia 60.

Gejala

  • Sejumlah tanda dan gejala kanker pankreas tak muncul dalam tahap awal. Tapi setelah tumbuh dan menyebar, nyeri sering berkembang di perut bagian bawah dan kadang-kadang menyebar ke punggung. Rasa sakit bisa menjadi lebih buruk setelah orang makan atau berbaring. 
  • Penyakit kuning. Kanker pankreas yang menghalangi saluran empedu hati dapat menyebabkan penyakit kuning. Tanda-tanda termasuk kulit dan mata kuning, urine berwarna gelap, dan tinja berwarna pucat.
  • Nyeri. Sebuah tumor yang tumbuh bisa menekan saraf di perut Anda, yang menyebabkan rasa sakit yang bisa menjadi parah. Obat nyeri bisa membantu Anda merasa nyaman.
  • Penurunan berat badan. Sejumlah faktor dapat menyebabkan penurunan berat badan pada orang dengan kanker pankreas. Mual dan muntah yang disebabkan pengobatan kanker atau tumor menekan perut Anda yang bisa membuat Anda sulit untuk makan. Atau tubuh Anda mungkin mengalami kesulitan dalam memproses nutrisi dari makanan karena pankreas tidak membuat cukup cairan pencernaan. Suplemen enzim pankreas mungkin disarankan untuk membantu pencernaan. Cobalah untuk menjaga berat badan Anda dengan menambahkan kalori ekstra di mana Anda bisa dan membuat waktu makan menyenangkan dan santai.
  • Obstruksi usus. Kanker pankreas yang tumbuh ke dalam atau menekan pada usus kecil (duodenum) dapat memblokir aliran makanan yang dicerna dari lambung ke dalam usus Anda.
  • Depresi
  • Bekuan darah. 

Diagnosis

  • Tantangan dari penyakit ini adalah menemukannya lebih dini. Seorang dokter tidak dapat melihat atau merasakan tumor selama pemeriksaan rutin.  Untuk membantu membuat diagnosis (dan menentukan pengobatan yang paling tepat), tes pencitraan yang dilakukan (seperti USG atau CT scan) untuk melihat gambar perut dan menentukan sejauh mana masalah yang ada. 
  • Daerah hijau yang ditampilkan dalam berwarna CT scan menunjukkan kanker di pankreas dan hati. Diagnosis berasal dari biopsi – mengambil sampel jaringan dari tumor yang dilakukan baik dengan jarum melalui kulit atau selama operasi.

Pengobatan

  • Untuk pengobatan, biasanya dilakukan radiasi dan kemoterapi sebagai pengobatan yang paling umum untuk kanker pankreas. Pembedahan dapat digunakan dalam beberapa kasus, tetapi biasanya hanya sebuah pilihan jika kanker belum menyebar.

</sup+, cd24+ esa+.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s