Penanganan Terkini Kanker Paru

Kanker paru-paru merupakan penyakit dengan ciri khas adanya pertumbuhan sel yang tidak terkontrol pada jaringan paru-paru. Bila tidak dirawat, pertumbuhan sel ini dapat menyebar ke luar dari paru-paru melalui suatu proses yang disebut metastasis ke jaringan yang terdekat atau bagian tubuh yang lainnya. Sebagian besar kanker yang mulai di paru-paru, yang dikenal sebagai kanker paru primer, adalah karsinoma yang berasal dari sel epitelium. Jenis kanker paru yang utama adalah SCLC (kanker paru sel kecil), atau disebut juga kanker sel gandum, dan NSCLC (kanker paru non-sel-kecil). Gejala paling umum adalah batuk (termasuk batuk darah), berat badan turun dan sesak napas.


Penyebab paling umum kanker paru adalah paparan dalam jangka waktu yang lama terhadap asap tembakau, yang menyebabkan 80–90% kanker paru. Bukan perokok mencapai angka 10–15% dari kasus kanker paru,dan kasus ini biasanya disebabkan oleh kombinasi antara faktor genetik, gas radon, asbestos, dan polusi udara termasuk asap rokok pasif. Kanker paru dapat dilihat melalui foto rontgen dada dan tomografi komputer (CT scan). diagnosis dapat dipastikan dengan biopsi yang biasanya dilakukan melalui prosedur bronkoskopi atau dipandu dengan CT. Perawatan dan hasil dalam jangka panjang tergantung pada tipe kanker, stadium (tingkat penyebaran), dan keadaan kesehatan pasien secara keseluruhan, diukur berdasarkan kondisi umum.

Perawatan biasanya meliputi pembedahan, kemoterapi, dan radioterapi. NSCLC biasanya ditangani melalui pembedahan, sedangkan SCLC umumnya memberikan respons yang lebih baik terhadap kemoterapi dan radioterapi. Secara keseluruhan, 15% dari penduduk di Amerika Serikat terdiagnosis kanker paru mencapai harapan hidup lima tahun setelah diagnosis. Secara global, kanker paru merupakan penyebab utama kematian karena kanker pada laki-laki dan perempuan, dan bertanggung jawab untuk 1,38 juta kematian setiap tahunnya, hingga tahun 2008.

Penanganan 

  • Pengobatan untuk kanker paru tergantung pada jenis sel khusus kanker tersebut, seberapa jauh sel tersebut menyebar, dan kondisi umum orang tersebut. Pengobatan umum meliputi perawatan paliatif, pembedahan, kemoterapi, dan terapi radiasi.

Pembedahan 

  • Jika pemeriksaan mengonfirmasi adanya kanker paru bukan-sel-kecil (NSCLC), penilaian stadium dilakukan untuk menentukan apakah penyakit tersebut termasuk lokal dan dapat dilakukan pembedahan atau jika sel tersebut telah menyebar ke titik di mana tidak dapat ditangani dengan jalan pembedahan. Pindai tomografi komputer (CT scan) dan tomografi emisi positron digunakan untuk penentuan ini.  Jika dicurigai adanya keterlibatan kelenjar limfa mediastinum, mediastinoskopi dapat digunakan untuk mengambil sampel nodus dan membantu penentuan stadium.[65] Tes darah dan uji fungsi paru digunakan untuk menilai apakah seseorang cukup sehat untuk melakukan pembedahan.[10] Jika uji fungsi paru menunjukkan cadangan pernapasan yang rendah, pembedahan tidak mungkin dilakukan.
  • Pada sebagian besar kasus kanker paru bukan-sel-kecil (NSCLC) stadium awal, pembuangan lobus paru (lobektomi) merupakan penanganan bedah pilihan. Pada orang-orang yang tidak siap untuk lobektomi total, eksisi sublobar yang lebih kecil (eksisi baji) dapat dilakukan. Akan tetapi, eksisi baji memiliki risiko kambuh yang lebih besar daripada lobektomi. Brakiterapi iodin radioaktif di bagian tepi eksisi baji dapat mengurangi risiko kambuh. Jarang sekali dilakukan pembuangan semua paru-paru (pneumonektomi). Pembedahan torakoskopi berbantu video (VATS) dan lobektomi VATS menggunakan pendekatan invasif yang minimal pada pembedahan kanker paru. Lobektomi VATS sama efektifnya jika dibandingkan dengan lobektomi terbuka konvensional, dengan rasa sakit pascabedah yang lebih ringan.
  • Penanganan kanker paru sel kecil (SCLC), biasanya menggunakan kemoterapi dan/atau radioterapi. Akan tetapi, peran pembedahan dalam kanker paru sel kecil (SCLC) perlu dipertimbangkan kembali. Pembedahan mungkin meningkatkan keberhasilan jika ditambahkan pada kemoterapi dan radiasi dalam kanker paru sel kecil (SCLC) tahap awal.

Radioterapi 

  • Radioterapi sering diberikan bersama dengan kemoterapi, dan dapat digunakan dengan maksud pengobatan pada orang dengan kanker paru bukan-sel-kecil (NSCLC) yang tidak memenuhi syarat untuk pembedahan. Bentuk radioterapi berintensitas tinggi ini disebut radioterapi radikal.
  • Penyempurnaan teknik ini berupa radioterapi yang dipercepat dan dengan hiperfraksinasi berkelanjutan (continuous hyperfractionated accelerated radiotherapy/CHART), yaitu saat dosis tinggi radioterapi diberikan dalam jangka waktu pendek.[73] Biasanya radioterapi dada pascabedah tidak digunakan setelah pembedahan yang bertujuan pengobatan untuk NSCLC. Beberapa orang dengan keterlibatan kelenjar limfa mediastinum N2 mendapatkan manfaat setelah radioterapi pascabedah.
  • Untuk kasus SCLC yang berpotensi dapat disembuhkan, radioterapi dada sering disarankan selain kemoterapi.
  • Jika pertumbuhan kanker menyumbat bagian pendek bronkus, brakiterapi (radioterapi lokal) dapat diberikan langsung di dalam saluran napas untuk membuka saluran tersebut. Dibandingkan dengan radioterapi pancaran eksternal, brakiterapi memungkinkan pengurangan waktu pengobatan dan mengurangi pajanan radiasi pada staf kesehatan.
  • Iradiasi kranial profilaktik (Prophylactic cranial irradiation/PCI) adalah jenis radioterapi untuk otak, yang digunakan untuk mengurangi risiko metastasis. PCI sangat berguna dalam SCLC. Pada penyakit stadium-terbatas, PCI meningkatkan tiga tahun masa kelangsungan hidup mulai dari 15% hingga 20%; pada penyakit ekstensif, satu tahun masa kelangsungan hidup meningkat mulai dari 13% hingga 27%.
  • Kemajuan terbaru dalam menjangkau sasaran dan membuat pencitraan telah mengarah pada pengembangan radiasi stereotaktik dalam pengobatan kanker paru stadium awal. Pada radioterapi dalam bentuk ini, dosis tinggi diberikan dalam sejumlah kecil sesi menggunakan teknik penargetan stereotaktik. Penggunaan teknik ini terutama diberikan pada pasien yang bukan calon pasien bedah karena komorbiditas medis.
  • Untuk kedua jenis pasien NSCLC dan SCLC, dosis radiasi yang lebih kecil pada dada dapat digunakan untuk kontrol gejala (radioterapi paliatif).

Kemoterapi 

  • Panduan kemoterapi tergantung pada jenis tumor.[8] Kanker paru sel kecil (SCLC), meski penyakit relatif pada stadium awal, penting ditangani dengan kemoterapi dan radiasi. Pada SCLC, sisplatin dan etoposida adalah yang paling sering digunakan. Kombinasi antara karboplatin, gemsitabin, paklitaksel, vinorelbin, topotekan, dan irinotecan juga digunakan. Pada kanker paru bukan-sel-kecil (NSCLC) tahap lanjut, kemoterapi meningkatkan masa tahan hidup dan digunakan sebagai pengobatan urutan pertama, yang diberikan jika seseorang cukup kuat untuk pengobatan tersebut. Biasanya, pengobatan ini menggunakan dua obat, yang salah satunya sering berupa obat berbasis platina (baik cisplatin atau karboplatin). Obat lain yang biasa digunakan adalah gemsitabin, paklitaksel, doksetaksel, pemetreksed, etoposide, atau vinorelbine.
  • Kemoterapi adjuvan merujuk pada penggunaan kemoterapi setelah melakukan pembedahan kuratif untuk menyempurnakan hasilnya. Dalam NSCLC, sampel diambil di dekat nodus limfatik selama pembedahan untuk membantu penentuan stadium. Jika terkonfirmasi penyakit stadium II atau III, kemoterapi adjuvan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup sebesar 5% pada lima tahun.[89][90] Kombinasi vinorelbine dan cisplatin lebih efektif daripada pengobatan lama.[90] Kemoterapi adjuvan untuk penderita kanker stadium IB mengundang kontroversi, karena uji coba klinis belum menunjukkan manfaatnya dengan jelas terhadap kelangsungan hidup.[91][92] Uji coba pra-operasi kemoterapi (kemoterapi neo-adjuvan) dalam NSCLC yang dapat diangkat belum mencapai suatu kesimpulan.

Perawatan paliatif 

  • Pada penderita dengan penyakit terminal, perawatan paliatif atau pengelolaan rawat akhir mungkin lebih tepat. Pendekatan ini memungkinkan diskusi tambahan tentang pilihan perawatan dan membuka kesempatan didapatkannya keputusan dari pertimbangan yang matang  dan dapat menghindarkan perawatan yang tidak menolong tetapi mahal di akhir kehidupan.
  • Kemoterapi dapat digabungkan dengan perawatan paliatif dalam merawat NSCLC. Dalam kasus lanjut, kemoterapi yang tepat meningkatkan rerata kelangsungan hidup melampaui perawatan dukungan saja, serta meningkatkan kualitas hidup.[96] Dengan kebugaran fisik yang cukup, mempertahankan kemoterapi dalam meringankan kanker paru memberikan perpanjangan hidup 1,5 hingga 3 bulan, mengurangi gejala, dan peningkatan kualitas hidup, dengan hasil yang lebih baik tampak pada obat-obatan yang lebih baru. NSCLC Meta-Analyses Collaborative Group menyarankan jika penderita menginginkan dan dapat menerima perawatan ini, maka kemoterapi harus dipertimbangkan pada kasus NSCLC lanjut.
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s