Terapi Terkini Obat Impotensi atau Disfungsi Ereksi

Disfungsi ereksi atau impotensi (erectile dysfunction) adalah ketidakmampuan untuk memulai ereksi atau mempertahankan ereksi. Impotensi atau disfungsi ereksi merupakan masalah yang umum dialami oleh kaum pria, terutama yang telah berusia 40 tahun ke atas. Pria yang mengalami kondisi ini akan mengalami kesulitan dalam memulai dan mempertahankan ereksi, selain itu bisa merasakan penurunan gairah seksual.
Impotensi bisa disebabkan oleh faktor psikologis dan/atau fisik. Kondisi psikologis meliputi masalah di dalam hubungan,depresi, dan kecemasan. Sedangkan kondisi fisik dapat meliputi penyempitan pembuluh darah menuju penis, cidera, dan ketidakseimbangan hormon.

Selain akibat faktor kondisi psikologis dan fisik, impotensi juga bisa disebabkan oleh efek samping penggunaan obat-obatan, misalnya obat antidepresan dan antipsikotik. Dan penyebab impotensi lainnya yang tidak boleh dipandang sebelah mata adalah gaya hidup yang tidak sehat, misalnya konsumsi minuman keras yang berlebihan dan penyalahgunaan narkoba.

Disfungsi ereksi (ED) mempengaruhi 50% dari pria yang lebih tua dari 40 tahun,  mengerahkan efek besar pada kualitas hidup.  masalah umum ini adalah kompleks dan melibatkan beberapa jalur. ereksi penis yang diproduksi oleh integrasi proses fisiologis yang melibatkan saraf, sistem saraf, hormonal, dan pembuluh darah perifer pusat. Kelainan dalam sistem ini, baik dari obat atau penyakit, memiliki dampak yang signifikan pada kemampuan untuk mengembangkan dan mempertahankan ereksi, ejakulasi, dan pengalaman orgasme.

Penyebab umum dan penting dari ED adalah vaskulogenik. Banyak pria dengan ED memiliki kondisi komorbiditas seperti hiperlipidemia, hiperkolesterolemia, penyalahgunaan tembakau, diabetes mellitus, atau penyakit arteri koroner (CAD) [6] The Princeton III Konsensus menganjurkan pria screening yang hadir dengan ED untuk faktor risiko kardiovaskular.; ED mungkin presentasi awal aterosklerosis dan penyakit pembuluh darah. 

Selain itu, proses fisiologis yang melibatkan ereksi dimulai pada tingkat genetik. gen tertentu menjadi aktif pada saat-saat penting untuk memproduksi protein penting untuk mempertahankan jalur ini. Beberapa peneliti telah difokuskan pada identifikasi gen tertentu yang menempatkan laki-laki berisiko untuk ED. Saat ini, penelitian ini terbatas pada model binatang, dan sedikit keberhasilan telah dilaporkan sampai saat ini. Namun demikian, penelitian ini telah melahirkan banyak target pengobatan baru dan pemahaman yang lebih baik dari seluruh proses.

Langkah pertama dalam mengobati pasien dengan ED adalah untuk mengamati riwayat seksual, kesehatan, dan psikososial menyeluruh. Kuesioner yang tersedia untuk membantu dokter dalam memperoleh data pasien dangat penting. Keberhasilan pengobatan disfungsi seksual telah ditunjukkan untuk meningkatkan keintiman dan kepuasan seksual, meningkatkan aspek seksual dari kualitas hidup, meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan, dan meringankan gejala depresi. 

Ketersediaan phosphodiesterase-5 (PDE5) inhibitor-sildenafil, vardenafil, tadalafil, dan avanafil-dasarnya telah mengubah manajemen medis ED. Selain itu, direct-to-consumer marketing agen ini selama 15 tahun terakhir telah meningkatkan kesadaran masyarakat umum tentang ED sebagai kondisi medis dengan penyebab dan pengobatan yang efektif.

Sayangnya, beberapa pasien mungkin memiliki pemahaman yang terlalu disederhanakan tentang peran inhibitor PDE5 dalam manajemen ED. pasien tersebut mungkin tidak mengharapkan atau bersedia untuk menjalani proses evaluasi dan pengujian panjang untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari masalah seksual mereka, dan mereka mungkin kurang kemungkinan untuk melibatkan pasangan mereka dalam membahas hubungan seksual mereka dengan dokter. Mereka mungkin berharap untuk mendapatkan obat melalui panggilan telepon ke dokter atau bahkan melalui Internet, dengan kontak minimal atau tidak ada dokter sama sekali. Dalam kasus tersebut, peran dokter mungkin harus mencakup upaya untuk mendidik pasien tentang harapan seksual yang realistis (lihat Pasien Pendidikan). Upaya ini dapat membantu mencegah penyalahgunaan atau berlebihan ini obat yang luar biasa.

Meskipun artikel ini berfokus terutama pada laki-laki dengan ED, adalah penting untuk diingat bahwa pasangan seks memainkan peran integral dalam pengobatan. Jika manajemen yang sukses dan efektif adalah yang harus dicapai, evaluasi dan pembahasan intervensi harus mencakup kedua pasangan.

Terapi Terkini Obat Impotensi atau Disfungsi Ereksi

Tersedia untuk membantu dalam pengelolaan disfungsi ereksi (ED). Seorang agen yang ideal akan cepat efektif, mudah dijalankan, terjangkau, berlaku untuk berbagai pasien, dan minimal beracun. Jenis-jenis obat dapat dibagi menjadi lisan, topikal, injeksi, dan intraurethrally dimasukkan. phosphodiesterase type 5 (PDE5) inhibitor adalah obat oral yang utama yang digunakan dalam ED.


Phosphodiesterase-5 Enzyme Inhibito


 

Setidaknya tujuh golongan phosphodiesterase (PDE) diketahui, banyak dengan subtipe diidentifikasi oleh struktur dan fungsi. PDE adalah keluarga beragam enzim yang memiliki distribusi jaringan yang berbeda dan fungsi tapi itu semua mengerahkan efek mereka dengan menurunkan tingkat intraselular nukleotida siklik, seperti siklik guanosin monofosfat (cGMP).

  • PDE5 adalah cGMP-spesifik dan merupakan enzim cGMP-hidrolisis utama di otot polos pembuluh darah penis. PDE5 inhibitor mengandalkan peran oksida nitrat (NO) dalam menginduksi vasodilatasi. NO melemaskan otot polos dari kavernosum perifer dengan merangsang aktivitas adenilat guanylyl, yang menghasilkan peningkatan kadar cGMP; penghambatan PDE5 meningkatkan konsentrasi intraseluler cGMP, yang, pada gilirannya, menyebabkan vasodilatasi.
  • Tersedia inhibitor PDE5 termasuk sildenafil, vardenafil, tadalafil, dan avanafil. Agen ini tidak secara langsung menyebabkan ereksi penis tetapi mempengaruhi bukan respon terhadap rangsangan seksual. Sildenafil adalah orang pertama yang disetujui, avanafil terbaru. Meskipun semua agen ini menghambat PDE5, obat baru di kelas secara signifikan lebih selektif dalam penghambatan mereka.
  • Sildenafil (Viagra). Sildenafil adalah yang paling efektif pada pria dengan ED ringan sampai sedang. Itu harus diambil pada waktu perut kosong sekitar 1 jam sebelum aktivitas seksual. rangsangan seksual diperlukan untuk mengaktifkan respon. Sildenafil tersedia sebagai 25-, 50-, dan tablet 100 mg.
  • Vardenafil (Levitra, Staxyn) Vardenafil yang paling efektif pada pria dengan ED ringan sampai sedang.obat ini harus diberikan pada waktu perut kosong sekitar 1 jam sebelum aktivitas seksual. rangsangan seksual diperlukan untuk mengaktifkan respon. Vardenafil tersedia sebagai 2.5-, 5-, 10-, dan tablet 20 mg.
  • Tadalafil (Cialis). Tadalafil adalah inhibitor PDE5-selektif yang secara kimia berhubungan dengan sildenafil dan vardenafil. Hal ini paling efektif untuk ED ringan sampai sedang dari berbagai etiologi, termasuk penyebab baik organik dan psikogenik. Dapat mengambil 30 menit sebelum aktivitas seksual. Peningkatan sensitivitas untuk ereksi bisa berlangsung 36 jam dengan dosis berselang. Dosis rendah dosis harian mungkin disarankan untuk aktivitas seksual lebih sering (misalnya, dua kali seminggu); laki-laki dapat mencoba aktivitas seksual pada setiap waktu antara dosis harian. Pada tahun 2011, tadalafil juga disetujui FDA untuk penggunaan sehari-hari untuk pengobatan pria dengan BPH, serta ED. Tadalafil tersedia sebagai 2.5-, 5-, 10-, dan tablet 20 mg. Pada pasien yang merespon, coitus telah direkam dari 30 menit sampai 36 jam setelah pemberian.
  • Avanafil (Stendra) Avanafil adalah inhibitor PDE5 yang menghambat degradasi cGMP dan dengan demikian meningkatkan efek dari NO dalam relaksasi otot polos dari corpus cavernosum. Dapat mengambil 30 menit sebelum aktivitas seksual.

Vasodilator Injeksi

vasodilator Beberapa obat disuntikkan langsung ke penis mengerahkan efek relaksasi  langsung pada otot polos kavernosum. Obat ini dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan obat lain. agen yang paling umum digunakan adalah alprostadil (prostaglandin E1 [PGE1]), papaverine, dan phentolamine. Dosis optimal dan kombinasi yang paling efektif dari agen ini harus ditentukan berdasarkan kasus per kasus. Obat-obat ini dapat diperoleh sebagai persiapan komersial atau dapat dirumuskan sesuai dengan permintaan dokter oleh peracikan apotek. Pasien dapat diberikan dengan botol agen tunggal atau kombinasi dari agen dicampur dalam botol tunggal. Pasien harus diinstruksikan dalam teknik yang tepat untuk administrasi. Obat intrauteral tunggal, PGE1, yang telah dirumuskan dalam supositoria kecil, tersedia secara komersial sebagai komponen dari Medicated Sistem uretra untuk Ereksi (MUSE). Obay ini tersedia sebelum pengenalan sildenafil dan masih digunakan oleh kelompok memilih laki-laki.

  • Alprostadil (Caverject, Caverject Impulse, Edex, Muse). Alprostadil identik dengan alami PGE1 dan memiliki berbagai efek farmakologis, termasuk vasodilatasi dan penghambatan agregasi platelet. Ketika disuntikkan ke batang penis, itu melemaskan otot polos trabekuler dan melebarkan arteri kavernosus, dengan demikian, pada gilirannya, mempromosikan aliran darah dan jebakan di ruang lakunar penis, menyebabkan penis ereksi. Berbagai dosis telah digunakan.
  • papaverine. Papaverine merupakan turunan benzylisoquinoline dengan efek relaksasi nonspesifik langsung pada pembuluh darah, jantung, dan otot-otot halus lainnya. Dalam pengobatan disfungsi ereksi, itu disuntikkan intracavernosally ke dalam penis untuk meningkatkan aliran darah ke penis dan menghasilkan ereksi.
  • phentolamine. Phentolamine merupakan alpha1- dan alpha2-adrenergik blocking agen yang blok beredar epinefrin dan norepinefrin, mengurangi hipertensi yang dihasilkan dari efek katekolamin pada alpha-reseptor. Disuntikkan ke dalam penis, menyebabkan ereksi.
  • androgen. Androgen terutama manfaat pada pria dengan kadar testosteron yang rendah serum (hipogonadisme). Pria dengan hipogonadisme yang menginginkan pemulihan libido dan yang ingin menjadi aktif secara seksual biasanya mendapatkan keuntungan dari suplementasi eksogen androgen. Hal ini dapat dicapai dengan suntikan, aplikasi kulit melalui gel atau patch kulit, atau pemberian secara oral.
  • Testosteron (AndroGel, Axiron, Depo-testosteron, Testopel, Testim, Androderm, Striant, Fortesta, Natesto, Aveed). Testosteron meningkatkan dan mempertahankan karakteristik seks sekunder pada laki-laki androgen-kekurangan. suntikan depot dapat menghasilkan tingkat tinggi testosteron serum bila diberikan dalam dosis yang cukup. Karena efek samping, penggunaan terapi penggantian testosteron terbatas pada laki-laki dengan kadar testosteron kurang dari 300 ng / dL.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s